Bukti Awal Bagaimana Asap Kebakaran Mengubah Migrasi Burung
Science

Bukti Awal Bagaimana Asap Kebakaran Mengubah Migrasi Burung

Cerita ini awalnya muncul di Berita Negara Tinggi dan merupakan bagian dari Meja Iklim kolaborasi.

Empat angsa Tule berkerah radio meninggalkan tempat berkembang biak musim panas mereka di dekat Cook Inlet Alaska pada musim gugur 2020 untuk menuju ke selatan untuk musim dingin. Migrasi biasanya memakan waktu sekitar empat hari: Burung-burung terbang di atas Teluk Alaska, tinggal sekitar 100 mil lepas pantai dari Kanada, dan mengitari Pulau Vancouver. Mereka berhenti sebentar untuk mengapung dan beristirahat di Samudra Pasifik beberapa kali dan kemudian berkumpul secara massal di Danau Musim Panas di Oregon tengah sebelum melakukan dorongan terakhir ke Lembah Sacramento California. Namun, musim panas lalu, burung-burung yang bermigrasi menemui asap kebakaran hutan yang lebat di lepas pantai British Columbia dan di atas Washington—dan saat itulah perilaku mereka menjadi aneh.

Seekor burung mundur ke utara hampir 80 mil. Dua menghabiskan hampir empat hari mengambang di laut sebelum mencoba menuju ke daratan lagi; mereka akhirnya terbang langsung di Beachie Creek Fire di Oregon dan kemudian mendaki hampir empat kali lebih tinggi dari biasanya untuk mengatasi kepulan asap besar. Seekor burung keempat berbalik dan menuju lebih jauh ke timur dari biasanya, sampai ke Idaho. Angsa Tule biasanya lebih suka bermalam di lahan basah, tetapi keempat angsa ini malah berhenti di lokasi yang aneh, bahkan mendarat sekali di sisi Gunung Hood.

Menurut sebuah penelitian yang dirilis oleh US Geological Survey (USGS) pada awal Oktober, migrasi burung pada 2020 memakan waktu dua kali lebih lama dari migrasi 2019—sembilan hari versus empat—dan mereka terbang sejauh 470 mil, semuanya untuk menghindari asap kebakaran hutan. Makalah tersebut menyatakan bahwa “api besar dan asap tebal menandakan masalah besar bagi burung yang bermigrasi” karena kebakaran hutan semakin bertepatan dengan awal migrasi musim gugur. Ada 68 kebakaran aktif di California, Oregon, dan Washington ketika angsa melewatinya. Migrasi yang lebih lama membutuhkan lebih banyak energi dan membutuhkan lebih banyak waktu untuk pulih. Itu bisa mempersulit burung untuk bereproduksi, dan bahkan membuat mereka berisiko mati.

Cory Overton, ahli biologi satwa liar di USGS Western Ecological Research Center dan penulis utama makalah tersebut, mengamati penerbangan burung yang terputus-putus secara real time, melalui pelacakan GPS. “Saya terpaku pada komputer saya selama berhari-hari, mencoba mencari tahu apa yang dilakukan burung-burung ini karena sangat jelas, jelas, tidak normal,” kata Overton. Namun, keempat burung itu akhirnya berhasil mencapai persinggahan pilihan mereka di Oregon.

Overton dan rekan-rekannya percaya ini menandai pertama kalinya para ilmuwan dapat secara definitif mendokumentasikan bagaimana asap api mengubah migrasi burung. Burung-burung mulai mengubah perilaku mereka ketika menghadapi partikel halus 161 mikrogram per meter kubik, yang hanya di atas ambang batas Badan Perlindungan Lingkungan untuk udara “sangat tidak sehat” bagi manusia. Burung yang bermigrasi di beberapa negara bagian Barat ditemukan mati dan sekarat pada musim panas dan awal musim gugur yang sama, dan penelitian lain menemukan korelasi antara kematian dan udara beracun.

Angsa Tule, subspesies dari angsa bermuka putih yang lebih besar, adalah “spesies yang menjadi perhatian khusus” di California karena jumlah populasinya yang rendah; ada kurang dari 10.000 dari mereka. Mereka sangat rentan terhadap hambatan penerbangan karena mereka mengikuti rute yang sama dan berhenti di tempat yang sama setiap tahun. Overton dan rekan-rekannya juga melacak 12 spesies unggas air tambahan, yang semuanya bermigrasi lebih lambat di musim gugur daripada angsa Tule. Asap hampir hilang dari Pacific Northwest pada saat yang lain melakukan perjalanan melalui wilayah tersebut. Namun seiring dengan bertambahnya musim kebakaran di Barat, para ilmuwan khawatir bahwa asap dapat menghalangi lebih banyak migrasi di sepanjang Jalur Terbang Pasifik. Banyak burung pantai dan burung penyanyi tidak dapat menyimpan energi ekstra yang dibutuhkan untuk mengubah rute di sekitar kebakaran.

Posted By : totobet