China Menargetkan Fandom Internet Ekstrim dalam Tindakan Keras Baru
Business

China Menargetkan Fandom Internet Ekstrim dalam Tindakan Keras Baru

Paling ekstrem, pengabdian kepada seorang selebriti bisa menjadi “seperti kecanduan online,” kata Fung. Dalam artikel tahun 2019, ia menggambarkan simbiosis antara grup penggemar online dan program streaming. Asisten penelitinya menghabiskan empat bulan mengikuti acara pembuatan grup pop Tencent Video Menghasilkan 101, dan berpartisipasi dalam grup penggemar di platform Tencent, Doki. Fans didorong untuk login setiap hari karena kunjungan tersebut diperhitungkan dalam peringkat idola; beberapa membayar untuk promosi dan mengumpulkan suara. Partisipasi asisten peneliti dalam lingkaran penggemar online berbayar dan upayanya untuk menggalang dukungan bagi seorang kontestan akhirnya membuatnya mendapatkan undangan untuk bergabung dengan grup penggemar VIP dan tiket ke final acara, di mana tiket yang dikupas dijual seharga lebih dari $400 online.

Orang-orang muda ini, seringkali hanya anak-anak, menghadapi tuntutan akademis yang melelahkan dan tekanan dari orang tua dan kakek-nenek untuk berhasil. Fandom selebriti menawarkan pelarian, kata Zhao, yang membantu menangani media sosial untuk penyanyi-penulis lagu populer, dan meminta untuk diidentifikasi hanya dengan nama keluarganya.

Zhao mengatakan bahwa untuk beberapa peserta, grup penggemar “mungkin menjadi komunitas pertama dan satu-satunya yang mereka inisiatifkan untuk bergabung.” Klub memungkinkan mereka untuk berkomunikasi secara virtual dengan orang-orang yang tidak dapat mereka akses—seperti “manajer kelompok penggemar yang mungkin lulusan Harvard atau putri walikota.”

Tetapi pengabdian yang ekstrem membuat khawatir beberapa orang tua Tiongkok, kata Grace Zhang, orang tua dan mantan editor di majalah bertema keluarga bernama JingKids. “Mengejar ketenaran dan uang telah menjadi tujuan hidup sebagian anak muda, daripada mengejar makna hidup mereka yang sebenarnya,” katanya.

Xia Wei, orang tua dari seorang gadis usia sekolah menengah di Shanghai, mendukung undang-undang ini karena dia khawatir pemuda China akan “secara membabi buta memuja bintang sepanjang hari. Ini buruk untuk studi mereka.” Wang Jun, ibu dari seorang anak praremaja di Beijing, mengatakan uang yang dicurahkan untuk bintang-bintang adalah ofensif, karena idola-idola ini ”sudah berpenghasilan tinggi, dan tidak sebanding dengan upah susah payah orang tua”.

Dengan aturan baru, pemerintah berharap untuk menjilat orang tua seperti ini, kata Perry Link, seorang profesor di UC Riverside. Dia mengatakan Partai Komunis yang berkuasa tidak terlalu peduli dengan kaum muda yang membuang waktu dan uang untuk mengejar idola, atau karakter moral dari idola tersebut. Tetapi jika orang tua percaya bahwa partai ada di pihak mereka, itu membantu memperkuat kekuatannya.

Aturan itu menjanjikan untuk mengguncang kancah budaya China. Zhao, manajer media sosial, mengatakan penyanyi dan aktor tradisional mungkin mendapatkan kembali popularitas yang hilang dari artis dengan kelompok penggemar fanatik yang mendorong favorit mereka dengan aktivitas online yang hiruk pikuk. Merek mungkin juga “memikirkan apakah mereka terlalu bergantung pada efek selebriti dan budaya klub penggemar, sambil mengabaikan DNA dan citra merek mereka sendiri,” kata Sophia Dumenil, salah satu pendiri The Chinese Pulse, agen konsultan kreatif yang berbasis di Paris yang mempelajari tren dalam pasar fashion dan barang mewah.

Merek-merek mewah, fesyen, dan kecantikan kemungkinan akan beralih ke lebih banyak dukungan dari atlet Olimpiade atau bahkan kolaborasi dengan influencer virtual, tambahnya. Platform video online seperti iQiyi dan Tencent Video mungkin menderita tanpa acara pop idola yang ditonton secara luas, tetapi mereka mungkin ingin mengembangkan bentuk pemrograman baru—dan beberapa merasa format kompetisi idola mulai basi. Tidak ada platform yang menanggapi pertanyaan.

Posted By : result hk