Korban tewas COVID Eropa bisa naik ratusan ribu
Nature

Korban tewas COVID Eropa bisa naik ratusan ribu

Warga senior Elisabeth Steubesand, 105, menerima vaksinasi melawan COVID-19 di pusat vaksin, Jerman.

Elisabeth Steubesand, 105, menerima inokulasi terhadap COVID-19 di Jerman, yang memiliki populasi besar orang yang rentan terhadap penyakit karena mereka lebih tua dan belum tertular virus atau menerima vaksinKredit: Andreas Rentz/Getty

Pandemi COVID-19 dapat menelan biaya tambahan 300.000 jiwa di Eropa, menurut sebuah penelitian terhadap jumlah orang di 19 negara yang tidak terinfeksi atau divaksinasi.1.

Model penelitian juga memprediksi bahwa pandemi dapat menyebabkan sekitar satu juta rawat inap di Eropa, beberapa di antaranya akan berkontribusi pada angka kematian yang diproyeksikan. Tetapi penulis analisis menunjukkan bahwa perkiraan mereka adalah jumlah maksimum, yang mengasumsikan bahwa semua pembatasan anti-infeksi dicabut dan kontak antar individu telah kembali ke tingkat pra-pandemi mereka. Analisis telah diposting sebagai pracetak di server medRxiv dan belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Temuan menunjukkan bahwa korban pandemi yang akan datang bisa sangat parah di Eropa, dan mungkin di tempat lain, kata Henrik Salje, ahli epidemiologi penyakit menular di University of Cambridge, Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Tetapi angka-angka itu harus ditafsirkan dengan hati-hati, katanya, karena analisis tersebut mengasumsikan bahwa setiap orang dalam populasi akan terpapar – “skenario terburuk yang ekstrem.”

Namun demikian, penelitian ini merupakan latihan yang berguna dalam membantu negara-negara untuk mempersiapkan diri menghadapi tantangan di masa depan, kata Sheryl Chang, pemodel penyakit menular di University of Sydney di Australia. “Angka-angkanya mengejutkan, dan itu mungkin terjadi atau tidak, tetapi orang-orang perlu sadar bahwa COVID-19 belum berakhir.”

Menghitung yang tidak terlindungi

Negara-negara di seluruh Eropa telah mengalami beberapa gelombang infeksi yang telah menewaskan lebih dari 1,4 juta orang sejak pandemi dimulai. Tetapi sekitar 315 juta orang di seluruh Eropa telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19. Untuk studi mereka, Lloyd Chapman, pemodel penyakit menular di London School of Hygiene and Tropical Medicine, dan rekan-rekannya ingin mengukur dampak wabah dan kampanye imunisasi di masa lalu.

Para peneliti mengumpulkan data kematian COVID-19 dalam berbagai kelompok usia di negara-negara di seluruh Eropa, dari mana mereka memperkirakan jumlah total orang yang telah terinfeksi di setiap negara pada awal November 2021. Angka ini, bersama dengan data tingkat vaksinasi , digunakan untuk menghitung bagian populasi yang belum memperoleh kekebalan terhadap SARS-CoV-2 pada saat itu — dan oleh karena itu masih berisiko tinggi dirawat di rumah sakit atau meninggal akibat COVID-19 jika semua pembatasan segera dicabut. Analisis ini juga memperhitungkan orang-orang yang masih berisiko meskipun telah terpapar atau divaksinasi sebelumnya.

Tim mengamati variasi yang cukup besar dalam potensi beban COVID-19 di seluruh Eropa. Negara-negara di mana proporsi tertinggi orang yang berisiko adalah mereka dengan tingkat vaksinasi yang lebih rendah, bagian yang lebih kecil dari orang-orang yang telah terinfeksi dan populasi yang lebih tua.

Misalnya, sekitar 8 dari setiap 1.000 orang di Rumania, di mana tingkat vaksinasi relatif rendah, masih dapat dirawat di rumah sakit, dibandingkan dengan kurang dari satu per 1.000 di Inggris. Secara absolut, sekitar 280.000 orang di Jerman, yang memiliki populasi lansia yang cukup besar, masih bisa berakhir di rumah sakit, dibandingkan dengan 6.300 di Denmark. Analisis mengirimkan peringatan bahwa bahkan dengan cakupan vaksin yang relatif tinggi di antara populasi yang memenuhi syarat, negara masih dapat mengalami gelombang rawat inap dan kematian, kata Lloyd. Tetapi jumlahnya “sangat banyak batas atas apa yang bisa terjadi”, tambahnya.

Namun, penelitian ini tidak memperhitungkan faktor-faktor lain yang dapat meningkatkan risiko itu lebih jauh, seperti munculnya varian baru yang lolos dari kekebalan, atau kekebalan yang berkurang seiring waktu, kata para peneliti. Ini adalah “analisis yang elegan”, kata Megan O’Driscoll, pemodel penyakit menular di University of Cambridge. Tetapi “pemantauan durasi perlindungan terhadap penyakit akan sangat penting untuk memahami risiko jangka panjang SARS-CoV-2 di masa depan”.

Posted By : keluaran hk 2021